Pemeriksaan dan Perawatan Harian Pada Truk

5 September 2016

Sebelum pengemudi melakukan aktivitas atau menjalankan truk, sebaiknya pengemudi melakukan pemeriksaan terlebih dahulu. Pemeriksaan yang dilakukan terdiri dari dua tahap yaitu pemeriksaan sebelum menghidupkan mesin dan pemeriksaan sesudah menghidupkan mesin.

Pemeriksaan Sebelum Menghidupkan Mesin
Komponen yang perlu diperiksa sebelum menghidupkan mesin antara lain; minyak pelumas mesin (oli), minyak kopling, minyak rem, air pendingin mesin, lampu-lampu, baut roda, tekanan angin ban, level air battery, dan  water separator.

- Minyak pelumas mesin
Pemeriksaan oli mesin wajib dilakukan setiap pengemudi yang akan mengoperasikan atau menjalankan truk. Hal ini perlu dilakukan untuk memastikan bahwa oli yang digunakan untuk pelumasan di dalam mesin cukup. Jika oli di dalam mesin berkurang dapat menyebabkan kerusakan pada mesin, oleh karena itu oli untuk pelumasan mesin harus diperhatikan. Tambahkan dan jangan jalan sebelum oli di dalam mesin cukup.
 
Untuk mengetahui jumlah kapasitas oli di dalam mesin, pengemudi bisa memeriksa melalui depth stick oli. Cabut depth stick oli dan bersihkan dengan kain lap bersih, kemudian celupkan kembali depth stick kedalam mesin dan lihat apakah level oli berada antara minimal dan maksimal. Jika level oli pelumas berada diantara minimal dan maksimal, berarti oli di dalam mesin sudah cukup. Tetapi jika level oli berada di bawah garis minimal, berarti kurang dan segera tambahkan.

- Minyak  kopling
Minyak kopling adalah merupakan hidraulis yang digunakan bersamaan dengan pneumatic sistem pada servo clutch untuk memudahkan pengemudi memindahkan gear melalui pedal kopling. Cek level minyak kopling yang tersimpan di tabung. Jika berkurang dari semestinya, menandakan adanya kebocoran. Langkah yang perlu dilakukan adalah mengecek sistim kopling dan segera isi kembali sampai pada batas minimal dan maksimal.

- Minyak rem
Minyak rem juga merupakan hidraulis yang digunakan untuk memperlambat dan menghentikan putaran roda. Cek level minyak rem, jika berkurang dari semestinya segeralah menambahkan dan carilah penyebab minyak rem berkurang. Biasanya hal ini terjadi karena ada kebocoran di sistem rem.
 
Pada truk yang dilengkapi pneumatic sistem, truk tidak lagi menggunakan minyak rem tetapi sebagai penggantinya pengereman dilakukan menggunakan sistem angin. Pengemudi sebelum jalan cukup mengisi angin pada tabung secara penuh yang dapat dilihat melalui pressure gauge / tekanan angin dan tekanan angin harus berada antara 8 – 12 bar.

- Pendingin mesin
Periksalah air pendingin mesin pada tabung ekspansi, guna memastikan bahwa air yang digunakan untuk mendinginkan mesin cukup. Air yang ada di dalam tabung harus berada diantara level minimal dan maksimal, tidak boleh lebih atau kurang dari ukuran.
 
Jika air yang ada dalam tabung ekspansi berkurang, akan menyebabkan mesin panas yang ditandai gemuruh air mendidih dan uap naik serta jarum penunjuk temperature naik, biasanya sampai angka diatas 100 ºC. Jika hal ini terjadi, segeralah menepi dan cari penyebanya.

- Lampu – lampu
Untuk keamanan dan keselamatan di jalan, pemeriksaan lampu-lampu perlu dilakukan, yang meliputi; lampu depan (head lamp), lampu dim, lampu sein, lampu rem, lampu kota (parking lamp) atau lampu-lampu lainya.

- Baut roda
Pastikan baut roda truk yang akan dioperasikan tidak kendor. Jika ada yang kendor, kencangkan sebelum  jalan.  Karena baut roda yang kendor akan merusak velk ban dan lobang baut lainnya.

- Tekanan angin ban
Pengecekan tekanan angin ban harus dilakukan pada kondisi dingin dan ketika belum ada muatannya. Karena jika kondisi ban tidak rata akan mempercepat ban panas dan akhirnya merusak ban. Pastikan angin ban sesuai dengan ukuran yang tertera di samping roda.

- Battery
Pemeriksaan pada battery perlu dilakukan untuk memastikan electrical sistim pada truk terpenuhi. Cek level cairan electrolit dan pastikan cairan electrolit berada di antara level minimal dan maksimal. Jika cairan berkurang, segera tambahkan dan jika diujung terminal battery ada kotoran atau korosi, segera dibersihkan.

- Water separator
Pada injeksi sistim kebersihan bahan bakar sangatlah diperlukan agar performa mesin tetap terjaga dalam situasi dan kondisi apapun. Untuk melihat adanya kotoran maupun cairan yang terjadi akibat kondensasi, pengemudi dapat melihat melalui gelas kaca yang ada disamping tangki bahan bakar. Alirkan air atau kotoran yang ada didalam gelas water separator.
 
Setelah pemeriksaan dibagian luar cabin selesai dan tidak ada kekurangan pengemudi selanjutnya dapat menghidupakan mesin dengan memutar konci kontak ke posisi ON dan tunggu beberapa saat sampai lampu indikator padam kemudian pengemudi bisa untuk menghidupkan mesin truk.

Pemeriksaan setelah mesin hidup
Setelah mesin hidup dan sebelum truk berjalan, komponen yang perlu dilakukan pemeriksaan adalah; lampu indicator, fungsi roda steering, fungsi rem, fungsi kopling, fungsi persneling, fungsi rem tangan dan fungsi sabuk keselamatan.

Lampu indicator
Untuk pemeriksaan lampu indikator, pengemudi dapat melihat dengan memutar kunci kontak ke posisi ON pastikan lampu indikator tidak ada yang mati. Jika ada yang mati, segeralah untuk menggantinya karena jika ada lampu indikator yang mati pengemudi tidak akan mengetahui jika ada komponen yang rusak atau tidak bekerja.

Roda steering
Putar roda steering ke kanan dan kekiri dan pastikan roda steering dapat berfungsi dengan baik. Jika roda steering terasa berat dan bersuara, hal ini karena adanya indikasi bahwa minyak power steering berkurang.

Fungsi rem
Pengecekan rem dilakukan untuk mengetahui seberapa baik fungsi rem untuk memperlambat dan menghentikan roda dengan jarak pengereman pendek.

Cara mengetes rem adalah dengan masukan gear satu dan tekan pedal rem angkat kaki dari pedal kopling dan jika truk tidak bergerak atau sampai mesin mati, maka kondisi rem dapat diartikan berfungsi dengan baik. Tapi jika truk tetap bergerak maka STOP jangan jalankan kendaraan dan laporkan pada mekanik untuk segera memperbaiki.

Fungsi kopling
Cara mengecek kopling dapat dilakukan sebagai berikut :
1.    Menginjak pedal kopling.
2.    Memasukan gear 1 atau 2 dan mundur.
3.    Memastikan gear dapat masuk dengan mudah.
4.    Menunggu beberapa saat.
5.    Memastikan apakah ada suara.
Jika gear dapat masuk dengan baik dan tidak adanya suara menandakan bahwa kondisi kopling masih berfungsi dengan baik.

Fungsi persneling
Pengecekan persneling harus dilakukan dengan mesin hidup. Jika persneling dapat masuk dengan mudah. menandakan bahwa angin yang digunakan untuk menggerakan lever persneling cukup. Tapi jika lever persneling tidak dapat masuk dengan baik, menandakan adanya masalah pada persneling maupun sistim angin yang kurang didalam tangki.

Rem tangan
Rem tangan merupakan alat yang vital pada kendaraan bermotor, rem tangan difungsikan untuk mencegah truk tidak bergerak saat diparkir. Untuk mengecek rem tangan dapat berfungi dengan baik atu tidak pengemudi dapat melakukan pengetasan dengan jalan rem tangan diaktifkan, kemudian masukan gear satu kemudian lepaskan pedal kopling secara perlahan pastikan truk tidak bergerak. jika truk tidak bergerak, hal ini mengindikasikan bahwa rem tangan berfungsi dengan baik.

 
Sabuk keselamatan (safety belt)
Sabuk keselamatan merupakan alat keselamatan bagi pengemudinya. Cek sabuk keselamatan secara kejut, apabila juluran sabuk berhenti menandakan bahwa sabuk keselamatan berfungsi dengan baik.

Demikian uraian cara mengadakan pemeriksaan dan perawatan harian pada kendaraan truk. Semoga bermanfaat bagi pembaca dalam mengoperasikan / menjalankan truk yang dimiliki.